Call Us : +62-274-443-8362
K3 Listrik

Listrik adalah energi yang banyak dipakai baik dikilang ini maupun dilingkungan perumahan. Energi listrik ini didapatkan dari adanya gerakan perpindahan partikel-partikel bermuatan atau bila ada gerakan relative antara penghantar dan medan magnit yang akan menimbulkan tegangan pada penghantar itu, dan tegangan listrik inilah yang kemudian didistribusikan ke pemakai.

Bahaya-bahaya dari listrik

Energi listrik jelas dibutuhkan pada saat ini, tetapi selain memberikan manfaat juga mempunyai potensi yang dapat membahayakan peralatan dan kita sendiri seperti :

  1. Kebakaran

Energi listrik menimulkan panas, dan apabila panas ini berlebihan mengakibatkan isolasi dari kabel listrik menjadi rusak yang bahkan akan timbul api yang dapat menjadi kebakaran. Kita tahu bahwa kilang PT Badak adalah kilang pencairan gas alam yang punya resiko terjadinya kebocoran gas yang mengarah kepusat-pusat distribusi listrik (MCC) atau terminal-terminal listrik yang bisa berakibat kebakaran / peledakan yang diakibatkan adanya potensi terjadinya percikan api .

  1. Peledakan

Pusat-pusat distribusi listrik seperti di SWGR & MCC semua breaker / kontaktor sudah dirancang untuk dapat mengatasi jika terjadinya kelebihan beban ataupun short circuit. Tetapi oleh sesuatu hal dapat terjadi ledakan pada breaker kontaktor ini yang disebabkan oleh cara pengoperasian yang salah , misalnya :

Breaker/kontaktor motor di MCC 4160 Volt ini jenisnya tidak boleh di Switch Off pada keadaan masih ada beban ( Do not open under load).

  1. Radiasi

Unit-unit pembangkit listrik (generator) atau distribusi listrik tegangan tinggi sudah pasti ada radiasi yang diakibatkan oleh arus induksi dari kawat penghantarnya.

Sampai saat ini efek radiasi listrik terhadap sel-sel penting dalam tubuh manusia masih diperdebatkan oleh para pakar kelistrikan apakah berbahaya atau tidak.

  1. Kematian

Jika seseorang terkena sengatan arus listrik, maka orang itu hanya mampu bertahan sekitar + 3 menit dengan besarnya arus listrik yang mengalir ditubuhnya sebesar 0.40 Ampere, kemudian tidak dapat ditolong lagi / meninggal .

Pencegahan dan penanggulangannya :

  1. Kebakaran :
  • Yakinkan isolasi kabel tidak terkelupas / pecah atau sambungan terminal tidak kendor yang bisa berakibat terjadinya percikan bunga api. Jika mendapati hal-hal yang demikian segera laporkan dan dibuatkan MWO untuk perbaikan.
  • Apabila menjalankan salah satu motor , kemudian motor tersebut trip kembali sebaiknya hanya kita lakukan maximum 2 kali untuk meresetnya dan segera kita informasikan E/S Crew untuk mengecek / memperbaikinya.
  • Apabila terjadi kebakaran segera isolasi daerah yang terkena dan gunakan alat pemadam kebakaran yang sesuai untuk memadamkannya.
  1. Peledakan :

Yakinkan dulu jenis breaker / kontaktor yang akan kita switch off dan apabila dikehendaki harus menyetop dulu motor nya dari breaker / kontaktornya.

  1. Radiasi :

Menurut pakar kelistrikan yang setuju bahaya radiasi listrik , batas aman bagi kita pada jarak + 3 meter dan berada selama 4 jam terus menerus pada lingkungan yang terjangkau radiasi.

  1. Kematian :
  • Jangan mencoba memegang kabel listrik terbuka, jika kabel itu masih dialiri listrik.
  • Harus mematikan sumber arus listriknya apabila ada Maintenance Crew akan bekerja pada peralatan listrik. (Lo-To)

Tindakan yang harus dilakukan apabila terjadi kecelakaan terkena sengatan listrik:

  • Jika mungkin putuskan aliran listrik.
  • Apabila aliran listrik tidak dapat diputuskan, gunakan potongan kayu atau tali untuk memindahkan sikorban kecelakaan.
  • Bila pernapasan korban terhenti berikanlah penapasan buatan dan bila jantungnya berhenti lakukan pijatan kearah jantung dan lanjutkan tindakan ini sampai bantuan kesehatan datang.
  • Minta bantuan seseorang untuk mendapatkan bantuan pertolongan pertama dokter / ambulance.

Sebelum bekerja persiapkan hal-hal sebagai berikut:

  • Siapkan alat kerja yang kondisinya baik dan sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan.
  • Periksa lokasi tempat kerja apakah terdapat bahaya yang mengancam keselamatan para pekerja dan kemungkinan kerusakan pada peralatan.
  • Pergunakan peralatan perlindungan diri yang sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan.
  • Lakukan pembinaan team work yang baik agar pekerjaan dapat dikerjakan dengan lancar.
  • Lakukan safety talk yang tujuannya agar para pekerja terhindar dari kecelakaan.

Penutup

Telah kita sadari bersama bahwa semua jenis pekerjaan mempunyai resiko terjadinya kecelakaan yang dapat merusakkan peralatan dan bahkan melayangnya jiwa seseorang, oleh sebab itu mengetahui sebab dan akibat serta bahaya yang ditimbulkan dari suatu system atau peralatan sangatlah diperlukan.

Jogja Mitra Panel

Kami adalah perusahaan yang bergerak di bidang penyedia jasa pelayanan teknik & pengadaan barang dengan cakupan wilayah layanan di seluruh Indonesia khususnya Mechanical dan Electrical Panel.

www.jogjamitrapanel.com
  • YdBiiv8o

    I really appreciate your thoughtful reflections on seemingly impenetrable issues. “Love Free or Die” is a critical na-srtiveaortensibly about one man and one church-but ultimately taking on much larger themes of freedom, equality and love.

    17 Januari 2017 Pukul : 23:15 WIB

    Untuk membalas komentar klik tombol BALAS di bawah ini

      Balas

    • goZQPyrj5A17

      It´s always a relief when someone with obvious extpseire answers. Thanks!

      19 Januari 2017 Pukul : 07:58 WIB
    • pf56qk5Jd

      Great aritcle, thank you again for writing. http://tyvxttqolxu.com [url=http://wyqkgps.com]wyqkgps[/url] [link=http://fuqybzs.com]fuqybzs[/link]

      19 Januari 2017 Pukul : 14:09 WIB
    • nAcfXywoUQ

      Stellar work there evoeyenr. I´ll keep on reading.

      20 Januari 2017 Pukul : 23:42 WIB
    • EA6iz9O7Qv

      Keep on writing and chigugng away! http://tpweiesoojl.com [url=http://whfmqi.com]whfmqi[/url] [link=http://kxedjfm.com]kxedjfm[/link]

      22 Januari 2017 Pukul : 16:00 WIB

Tinggalkan Komentar